Thursday, 1 December 2011

IkHl@S

Suasana petang ni menenangkan..
Walaupun hati terasa sayu..
Hati masih menangis..
Sungguh.. T'kadang rasa kuat.. T'kadang lemah tak b'maya..

Ikhlas..
sejauh mana kita mampu m'ukur keikhlasan?
Sungguh.. Aku tidak faham akan diriku..

Si dia memutuskan hubungan yg telah lama t'jalin..
Dgn alasan yg benar2 rapuh bagiku..
Boleh saja aku mbencinya..
Namun, aku sukar menafikan aku mnyayangi keluarganya..
juga dia.. Ya..aku masih menyayanginya..
Salahkah aku???

Ibunya m'hubungiku..
Btanya adakah aku boleh bcuti esok hari..
krn majlis bekas adik ipar blangsung lusa..
Dan esok ibunya ingin m'beli barang2 yg perlu utk majlis tsebut..
dan kalau boleh.. dia nak aku pergi b'sama..
Aku t'sentuh.. krn ibunya begitu memerlukan ku..
spt selalu.. sebelum ini..

Bekas adik ipar masih kerap bjumpa dgnku..
Tidur sebantal..
mluah perasaan..mahupun bkongsi idea..
sama spt selalu..sblum ini..
sekalipun kdg2 aku menangis kesorangan slps itu..
krn aku masih tidak cukup kuat..

Tidak ku nafikan..
hatiku pasti akan terdetik..
kenapa dugaan ini blaku??
sedang 'kami' sudah tidak nmpak apa2 harapan..
sedangkan aku dan keluarganya sama spt dlu..

Sekilas itu aku mnyedari..
betapa hidup kita sukar dimengerti..
meskipun kita adalah watak utama..
kerana pentasnya sntiasa b'ubah2 kan?
Mungkin ini adalah diriku..
kelebihan yg tidak kusedari..
Biarla keikhlasan ini diukur oleh Allah..
kerana pesan2 sahabat2ku sekalian selalu m'jd tanda ingtanku..
Kerana doa2 kalian selalu bmain di benakku..
Betapa yg baik itu.. InsyaALLAH mdpt yg lbih baik..
Ya.. Semoga aku tgolong pada yg baik2..
AMIN..

6 comments:

Ujie said...

berat dugaan jiwa yg sdg awak lalui..
tapi percayalah, Allah pasti menggantikan si dia yg pergi dgn yg lebih baik.

kakak saya pernah putus tunang..lelaki yg putuskan. rupa2nya Allah nak bg yg lebih baik..dtg seorang ustaz masuk meminang. bahagia hingga kini..

Papa Mifz said...

Insyallah akan dapat yg lebih menghargai,amin

NeoBalanoCarpus said...

meneruskan langkah dengan daya yang bersisa perlu kekuatan,
gunakan sepenuhnya bantuan tongkat dan bahu teman mahupun keluarga,
mungkin suatu hari kaki itu pulih sediakala,
terus berjalan seperti biasa,
tanpa perlu mengubah hala.

Tea said...

Demi sebuah kehidupan.. Larilah daripada belenggu kehidupan itu...

Larilah... Kamu punya kekuatan..

Percayalah lada sesuatu...
Tika ini kamu masih dilihat ada...
Masih dilihat seolah2 mengharap...
Biar harapan itu hanya kamu g dapat melihatnya..
Pasti ada yg merasai kehilanganmu....
Tabah!

Myez.. said...

Betapa kita harus tabah utk mjadi tabah kan?
Betapa kita harus kuat utk m'jadi kuat kan?

aimie amalina said...

sgt berat hadapi ini..
emm
buatla yg termampu..
ada yg berkata, menggembirakan org lain mampu mengembirakan hati yang lara..walau nmpak sgt duri..pasti akan terasa manisssss suatu ari nanti..
insyaAllah :))